Bupati Pasuruan Minta Semua Pihak Bersinergi Atasi Kasus Stunting

Bupati Pasuruan Minta Semua Pihak Bersinergi Atasi Kasus Stunting
Bupati Pasuruan Minta Semua Pihak Bersinergi Atasi Kasus Stunting/Foto: Kominfo Jatim

Pasuruan, Kanaltujuh.com –

Seluruh stakeholder diminta untuk saling bersinergi dan berkoordinasi dalam melaksanakan tanggung-jawab masing-masing untuk menghasilkan output sesuai target, yakni mampu mereduksi kasus stunting atau gizi buruk pada balita, untuk kemudian dibentuk tim percepatan penurunan dan pencegahan stunting tingkat Kabupaten Pasuruan beserta komisi-komisinya.

Iklan

Hal tersebut disampaikan Bupati Pasuruan Irsyad Yusuf saat hadir dalam workshop gerakan Keluarga Bersih Bersama Sadar Stunting Menuju Masyarakat Sejahtera (Kasih Bersanding Mesra) yang dilaksanakan selama dua hari, 28-29 Desember 2021 di Hotel Royal Senyiur, Kecamatan Prigen, Kab Pasuruan.

Baca Juga:
Tekan Peredaran Rokok Ilegal, Pemkab Trenggalek dan KPPBC TMP C Blitar Lakukan Pemusnahan Bersama di Pendopo Trenggalek

“Semua OPD harus bertanggungjawab hingga capaian output Kasih Bersanding Mesra betul-betul tercapai. Kita mencari inovasi yang efektif dan output-nya sesuai harapan, yaitu tersajinya data by name by address sasaran dan tersusunnya strategi, serta rencana aksi gerakan Kasih Bersanding Mesra yang komprehensif,“ jelas Irsyad.

Kemudian, agar terealisasi dengan hasil maksimal, kuncinya terletak pada kerjasama solid antar OPD terkait dalam mensinergikan program, kegiatan dan sub kegiatan masing-masing. Baik Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda), Dinas Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (KBPP), Dinas Kesehatan, Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dispendukcapil), Dinas Sosial maupun instansi terkait lainnya. Sehingga diharapkan mampu mengidentifikasikan data balita stunting dan keluarga resiko stunting yang akurat.

Baca Juga:
Samsul Anam : Laba PDAM Cukup Bagus, Saham Pemda Alami Kenaikan

“Sekarang dalam mengambil kebijakan harus berdasarkan data dan tepat sasaran. Selain itu juga perlu optimalisasi untuk tenaga terkait dalam pelaksanaannya. Saya harap dari workshop ini ada rekomendasi akhir,” tandas Bupati didampingi Wakil Bupati Mujib Imron.

Kasih Bersanding Mesra merupakan sebuah gerakan yang digagas oleh Bupati atas dasar pertemuan secara khusus dengan Bappenas serta UNICEF beberapa waktu lalu. Fokusnya membahas berbagai permasalahan sosial yang masih dijumpai di Kabupaten Pasuruan.

“Pertemuan tersebut dimaksudkan untuk mengevaluasi serta melihat langsung juga mencari data tentang stunting, Open Defecation Free – buang air besar sembarangan. Juga tingkat kemiskinan ekstrim,” jelas Irsyad.

Baca Juga:
DPRD Kabupaten Madiun Studi Banding APBD 2024 Ke Trenggalek

Mengacu pada hasil pertemuan itu juga, pada akhirnya memotivasi Kepala Daerah untuk menciptakan inovasi dalam menanggulangi bermacam permasalahan di atas. Baik stunting, ODF maupun problematika kemiskinan di Kabupaten Pasuruan.

Baca Juga:
Ketua PMI Trenggalek Sesalkan 2 Instansi Tidak Berkontribusi Pada Bulan Dana PMI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *