Jokowi: Jangan Menghalangi Mahasiswa Untuk Berekspresi

Jakarta, Kanaltujuh.com –

Presiden Joko Widodo buka suara terkait poster kritikan terhadap dirinya yang diunggah oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI). Ia mengatakan kritikan tersebut adalah hal yang biasa.

“Saya kira ini bentuk ekspresi mahasiswa dan ini negara demokrasi, jadi kritik boleh saja,” kata Jokowi dalam keterangannya, Selasa, (29/6).

Jokowi menjelaskan bahwa kritikan terhadap dirinya sudah ada sejak lama. Mulai dari yang menyebut dirinya klemar klemer, planga plongo, hingga yang menyebut dia sebagai sosok otoriter.

Baca Juga:
Indonesia Bergerak Cegah Eskalasi Konflik di Timur Tengah

Yang terakhir, BEM UI mengunggah poster Jokowi dan menamainya The King of Lip Service. Poster ini membuat sejumlah anggota BEM dipanggil oleh pihak Rektorat UI.

Jokowi pun meminta kampus untuk tidak menghalangi kritik-kritik tersebut

“Universitas tidak perlu menghalangi mahasiswa untuk berekspresi. Tapi juga ingat kita ini memiliki budaya tata krama, memiliki budaya kesopansantunan ya. Saya kira biasa saja, mungkin mereka sedang belajar mengekspresikan pendapat,” ujar Jokowi

Sebelumnya, pemanggilan sejumlah anggota BEM UI oleh pihak kampus ini menuai banyak kritik. Kampus Universitas Indonesia dinilai semakin tidak membebaskan mahasiswanya untuk berpendapat.

Baca Juga:
Indonesia Bergerak Cegah Eskalasi Konflik di Timur Tengah

Poster yang diunggah di Instagram BEM UI itu berisi sejumlah gambar yang mendetailkan omongan dan janji Jokowi yang dinilai tidak dapat dipenuhi. Di akhir poster, ditambahkan sejumlah sumber pemberitaan yang menjadi dasar argumen BEM UI.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *