Serangan Zionis Israel Makin Brutal, Korban tewas Dan Luka Berjatuhan di Gaza

Serangan Zionis Israel Makin Brutal, Korban tewas Dan Luka Berjatuhan di Gaza
foto: Seorang pria memberi isyarat ketika warga Palestina mencari korban sehari setelah serangan Israel terhadap rumah-rumah di kamp pengungsi Jabalia di Jalur Gaza utara, 1 November 2023. REUTERS/Mohammed Al-Masri

Kanaltujuh.com,-

Tim penyelamat Palestina di lokasi serangan udara Israel semalam di Gaza membersihkan puing-puing pada Rabu pagi, 1 November 2023, dan secara bertahap memperlihatkan kepala dan lengan yang tidak bergerak, korban terbaru dari pengeboman yang telah menewaskan ribuan orang.

Iklan

Saat tim penyelamat membersihkan lebih banyak puing, sisa jenazah perlahan-lahan muncul, seorang anggota keluarga Nasr yang rumahnya di kota selatan Khan Younis terkena bom pada Rabu pagi, menewaskan sembilan orang menurut warga.

“Tetangga kami meninggal. Di mana pun Anda melihat, selalu ada seorang martir,” kata Eyad al-Ateyle, yang mengatakan serangan itu membuat dia terbangun pada pukul 2 pagi sebelum dia berhasil keluar dari rumahnya bersama istri dan anaknya melalui kabut debu tebal, dikutip dari tempo.co.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Serangan Israel yang meningkat telah menewaskan hampir 8.800 warga Palestina menurut otoritas kesehatan di daerah kantong yang dikuasai Hamas, sebagian besar melalui serangan udara dan artileri seperti yang menghantam rumah keluarga Nasr.

Militer Israel mengatakan bahwa meskipun mereka telah memerintahkan warga sipil untuk bergerak ke selatan, mereka akan menyerang setiap sasaran Hamas di seluruh wilayah tersebut sambil mengambil tindakan pencegahan untuk mengurangi dampak buruknya.

Serangan tersebut, sebagai respons terhadap serangan militan Hamas pada 7 Oktober yang menurut Israel menewaskan 1.400 orang dan menculik 240 orang, kini mencakup invasi darat yang diperkirakan akan meningkatkan kekerasan.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Lebih dari separuh penduduk Gaza telah mengungsi, rumah sakit yang penuh sesak, kekurangan listrik dan obat-obatan, membuat para korban luka tidak bisa pulang, dan para penggali kubur kehabisan tempat pemakaman.

Pada Selasa, serangan Israel di kamp pengungsi Jabalia di Gaza utara menewaskan puluhan orang menurut otoritas rumah sakit, meninggalkan kawah yang terlihat seperti bulan. Israel mengatakan serangannya menargetkan seorang komandan senior Hamas.

Di kamar mayat di Khan Younis, tempat beberapa jenazah keluarga Nasr yang tewas di tempat lain di kota itu dibawa, sekelompok pria dan anak laki-laki berdiri menyaksikan lebih banyak korban tewas tiba dengan ambulans.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Jenazah-jenazah diangkat ke tandu dan dibawa ke kamar mayat. Seorang anak laki-laki berdiri diam mengintip melalui pagar. Anggota keluarga yang marah dari beberapa korban tewas berteriak, “Dengan jiwa dan darah kami, kami menebus kalian para martir”.

Di dalam, para pekerja membersihkan debu dan darah dari jenazah dan membungkus mereka dengan kain kafan putih untuk untuk dimakamkan. Dari 15 jenazah di kamar mayat ketika Reuters berkunjung pada Rabu pagi, empat di antaranya adalah anak-anak.

“Setiap hari ada yang meninggal dan setiap hari ada anak-anak atau perempuan di antara mereka,” kata seorang dokter di sana, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Israel telah memblokir pasokan listrik, air dan bahan bakar ke Gaza, dan hanya sedikit makanan dan obat-obatan yang masuk melalui penyeberangan Rafah dengan Mesir.

Karena kekurangan bahan bakar, banyak orang beralih ke gerobak keledai untuk berkeliling. Di Khan Younis, Farida Abu Azzam membawa suaminya ke rumah sakit untuk pengobatan kankernya. “Ini satu-satunya alat transportasi kami sekarang,” katanya.

Di pinggir jalan, mobil dan taksi terparkir mengumpulkan debu. Seorang pemilik kereta keledai, Akram al-Qara, mengatakan dia menjalankan rute reguler dari pusat kota Khan Younis ke rumah sakit, dan membebankan biaya kepada penumpang sebesar satu shekel (25 sen AS) untuk setiap penumpang.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Banyak dari korban luka bahkan tidak dapat mendapat tempat di rumah sakit. Mereka yang beruntung yang menemukan tempat tidur harus pergi sebelum mereka sembuh.

Direktur Rumah Sakit Persahabatan Turki di Gaza utara, yang sebagian besar merawat pasien kanker, mengatakan pada Rabu bahwa rumah sakit tersebut tidak dapat digunakan lagi karena kekurangan bahan bakar. Israel mengatakan ada cukup bahan bakar  untuk memasok rumah sakit di Gaza, namun Hamas menggunakannya untuk keperluan militer.

Di tempat penampungan bagi para pengungsi di sebuah sekolah PBB di Khan Younis, Salwa Najar berdiri di samping tempat tidur putranya, Majed, sambil menyeka wajahnya.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Dia hanya bisa menggerakkan kepalanya setelah terluka oleh tembakan Israel ketika dia pergi bersama saudara laki-lakinya untuk menggembalakan kawanan domba kecil milik keluarganya, katanya. Kakak laki-laki Majed terbunuh dan dia berteriak ketika mengetahuinya, katanya.

Seorang sepupu membawa mereka ke Rumah Sakit Hilal di Khan Younis, kota terbesar di bagian selatan wilayah kecil tersebut. Namun mereka diberitahu bahwa tidak ada ruang.

“Ke mana orang-orang itu harus pergi?” Najar bertanya, wajahnya sembab karena menangis.

Ruang kelas sekolah tempat Majed terbaring telah diubah menjadi bangsal darurat bagi para korban luka, dan orang-orang terluka lainnya terbaring di tempat tidur di sekeliling dinding – tetapi tanpa bantuan medis yang memadai.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Di Rumah Sakit Nasser, direktur Nahed Abu Taeema mengatakan mereka bahkan menolak orang-orang yang sangat membutuhkan intervensi medis. “Rumah sakit di Gaza penuh sesak dengan orang-orang terluka yang memenuhi tempat tidur rumah sakit,” katanya.

“Mereka yang membutuhkan pembedahan tingkat lanjut tidak dapat tertolong di sini.”

Penulis: tempo.coEditor: herman subagio

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *