Publik Ragukan Penyelenggaraan Olimpiade Tokyo, Sponsor Toyota ‘Prihatin’

Tokyo-Jepang, Kanaltujuh.com

Dilansir dari CNN, Toyota, salah satu sponsor utama Olimpiade dan Paralimpiade tahun ini, mengatakan pihaknya “prihatin” dengan jumlah frustrasi publik yang ditujukan kepada para atlet menjelang tontonan itu.

Iklan Komindag

Dengan kasus Covid-19 yang meningkat di Jepang, warga mempertanyakan apakah menyelenggarakan acara olahraga besar seperti itu sesuai, dengan beberapa cabang olimpiade di antaranya ditetapkan untuk dilaksanakan di Tokyo.

“Kami sangat prihatin dengan laporan bahwa para atlet telah menjadi sasaran frustrasi beberapa orang tentang situasi medis saat ini,” ujar Pejabat Operasional Toyota, Jun Nagata.

Toyota adalah salah satu dari 15 perusahaan global yang mengikuti program Mitra Olimpiade (TOP), tingkat sponsor Olimpiade tertinggi – yang memberi mereka “hak pemasaran eksklusif kategori untuk Olimpiade Musim Panas, Musim Dingin, dan Pemuda.” Toyota menjadi bagian dari program The Olympic Partner pada tahun 2015.

“Dan kami telah bekerja untuk mengidentifikasi apa yang dapat kami lakukan sebagai sponsor untuk membantu situasi itu karena kami sangat prihatin dengan situasi sebagai sponsor utama,” tambah Nagata.

“Kami sangat berharap dan mendoakan ketenangan pikiran untuk semua atlet dan rakyat negeri ini yang dapat dipastikan, dan itulah perasaan jujur ​​dan jujur ​​yang kami miliki saat ini.”

Timbul Rasa Khawatir

Jepang baru-baru ini memperpanjang keadaan darurat ketiganya di negara itu di tengah pandemi, meningkatkan kekhawatiran akan keamanan terhadap sukarelawan, atlet, ofisial, dan publik Jepang.

Sebuah petisi online yang menyerukan agar Olimpiade Tokyo dibatalkan telah mengumpulkan lebih dari 200.000 tanda tangan dalam beberapa hari terakhir.

Sementara itu, tim atletik Amerika Serikat (USATF) pada Rabu mengumumkan telah membatalkan kamp pelatihan pra-Olimpiade di Jepang, dengan alasan ketidakpastian seputar kompetisi.

“USATF memberikan peluang kompetitif domestik melalui seri Journey to Gold, Tokyo dan mendorong atlet Tim USATF untuk tinggal di AS dan berlatih,” kata USATF dalam sebuah pernyataan.

Keputusan itu diambil karena setidaknya 35 dari 528 “Host Town” Olimpiade di Jepang telah membatalkan kesepakatan untuk menerima atlet selama Olimpiade.

Proyek “Host Town” diatur untuk menyambut para atlet dari 184 negara ke Jepang untuk program pelatihan dan budaya.

Pada hari Rabu, juru bicara Komite Olimpiade Internasional (IOC) Mark Adams meyakinkan wartawan bahwa rencana untuk menjadi tuan rumah pertandingan penuh akan terus berlanjut, meskipun perhatian publik semakin meningkat.

Olimpiade Tokyo 2020 yang ditunda dijadwalkan akan dimulai pada 23 Juli 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *