Biden Dukung Gencatan Senjata Gaza, di Tengah Tekanan Yang Meningkat

Dalam panggilan telepon dengan PM Israel Benjamin Netanyahu, Presiden AS Joe Biden menegaskan kembali dukungan untuk ‘hak membela diri‘ Israel.

Menghadapi tekanan yang semakin meningkat dari para pendukung hak dan anggota Partai Demokratnya sendiri, Presiden Amerika Serikat Joe Biden telah menyampaikan dukungannya untuk gencatan senjata guna mengakhiri ketegangan di Jalur Gaza.

Iklan Komindag

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, Gedung Putih mengatakan bahwa Biden “menyatakan dukungannya untuk gencatan senjata dan membahas keterlibatan AS dengan Mesir dan mitra lainnya menuju tujuan itu” dalam panggilan telepon dengan sementara Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

“Presiden menegaskan kembali dukungan tegasnya untuk hak Israel untuk mempertahankan diri dari serangan roket tanpa pandang bulu,” bunyi pernyataan tersebut.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Sehari sebelumnya, Netanyahu mengatakan serangan militer Israel di Gaza akan terus berlanjut dengan “kekuatan penuh”; Serangan udara Israel di Jalur Gaza sejak 10 Mei telah menewaskan lebih dari 212 orang, termasuk 61 anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Puluhan ribu warga Palestina telah terlantar akibat pemboman Israel, yang dimulai pada 10 Mei setelah roket diluncurkan dari Gaza menuju Israel.

Hamas, faksi Palestina yang mengatur wilayah Palestina yang diblokade, mengatakan roket itu ditembakkan sebagai pembalasan atas pengusiran paksa warga Palestina dari Yerusalem Timur yang diduduki dan serangan Israel di Masjid Al-Aqsa.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Biden “menyambut baik upaya untuk mengatasi kekerasan antarkomune dan untuk membawa ketenangan ke Yerusalem” dan “mendorong Israel untuk melakukan segala upaya untuk memastikan perlindungan warga sipil yang tidak bersalah”, Gedung Putih membacakan seruan dengan Netanyahu.

Sejak pertempuran meletus, Biden dan pejabat tinggi pemerintahannya telah secara terbuka mendukung Israel dengan tegas, sambil bersikeras bahwa mereka bekerja melalui saluran diplomatik dan militer untuk mencoba meredakan kekerasan.

Tetapi AS untuk ketiga kalinya memblokir pernyataan PBB yang mengutuk Israel karena serangan militernya yang mematikan di Gaza – yang menuai kecaman luas. Jenderal Angkatan Darat AS Mark Milley memperingatkan pada hari Senin tentang potensi destabilisasi di luar Jalur Gaza dari pertempuran yang berlanjut.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

“Tidak ada kepentingan siapa pun untuk terus berperang,” kata Milley kepada wartawan sesaat sebelum mendarat di Brussel untuk melakukan pembicaraan dengan sekutu NATO, kantor berita Reuters melaporkan.

“Penilaian saya adalah bahwa Anda berisiko mengalami destabilisasi yang lebih luas, dan Anda mempertaruhkan serangkaian konsekuensi negatif jika pertempuran berlanjut,” kata Milley. “De-eskalasi adalah tindakan cerdas pada saat ini untuk semua pihak terkait.”

Raja Yordania Abdullah, dalam panggilan telepon dengan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres pada hari Senin menekankan,

“komunitas internasional harus memikul tanggung jawabnya dan bergerak secara efektif untuk menghentikan serangan Israel dan menghindari terulangnya serangan itu, serta menghentikan agresi di Gaza”, kata pengadilan kerajaan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

John Hendren dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan Biden telah menghadapi kritik dari Partai Republik serta anggota progresif dari Partai Demokrat. Dalam pidato emosional di lantai DPR pada 13 Mei, Perwakilan Rashida Tlaib, seorang warga Amerika Palestina, mengkritik Biden dan pejabat tinggi pemerintahan lainnya karena gagal mengakui “kemanusiaan Palestina” di tengah serangan udara Israel.

“Kata-kata itu lebih kuat dari yang pernah kita dengar di masa lalu,” kata Hendren, tentang komentar terbaru dari Tlaib dan Perwakilan Demokrat progresif lainnya Ilhan Omar dan Alexandria Ocasio-Cortez.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Sementara itu, sekelompok 25 senator Demokrat menandatangani surat publik kepada Biden selama akhir pekan yang menyerukan gencatan senjata segera. Ketika jumlah korban tewas Palestina terus meningkat di Gaza pada hari Senin, pemimpin Mayoritas Senat Demokrat Chuck Schumer, yang secara tradisional menjadi pembela setia Israel, juga menyerukan gencatan senjata.

“Saya ingin melihat gencatan senjata dicapai dengan cepat dan berduka atas hilangnya nyawa,” kata Schumer kepada wartawan di US Capitol, mengatakan dia mendukung pernyataan sebelumnya oleh Senat Demokrat terkemuka dan Republik yang menyerukan gencatan senjata.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

“Sebagai akibat dari serangan roket Hamas dan tanggapan Israel, kedua belah pihak harus mengakui bahwa terlalu banyak nyawa yang hilang dan tidak boleh meningkatkan konflik lebih jauh,” baca pernyataan 16 Mei oleh Senator Chris Murphy dan Todd Young.

Hendren mengatakan “yang mencolok” adalah mayoritas Senat Demokrat telah menandatangani surat yang mendorong Biden untuk menyerukan gencatan senjata sesegera mungkin. “Itu adalah kritik tersirat dari Demokrat bahwa dia tidak berbuat cukup,” katanya.

Phyllis Bennis, direktur Proyek Internasionalisme Baru di Institute for Policy Studies di Washington, DC, mengatakan pemerintahan Biden telah mengikuti jejak presiden sebelumnya yang mendukung Israel pada saat krisis.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

“Washington secara konsisten menanggapi serangan Israel di Gaza, atau Lebanon, dengan menolak untuk mengizinkan PBB untuk mendorong gencatan senjata segera … dan mengirimkan senjata tambahan untuk mendukung persenjataan yang dipasok AS oleh Israel,” kata Bennis kepada Al Jazeera melalui email pada hari Senin.

Pewarta : Al Jazeera

Editor : Fabian Kalijaga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *