Buntut Invasi Ke Ukraina, Perusahaan Barat Mulai Putus Kerjasama Dengan Rusia

Buntut Invasi Ke Ukraina, Perusahaan Barat Mulai Putus Kerjasama Dengan Rusia
Buntut Invasi Ke Ukraina, Perusahaan Barat Mulai Putus Kerjasama Dengan Rusia/Foto: AP

Jakarta, Kanaltujuh.com –

Usai invasi Rusia ke Ukraina, beberapa perusahaan Barat memutuskan hubungan mereka dengan Rusia pada Jumat (25/2/2022), dan yang lainnya mempelajari apakah dan bagaimana melakukannya.

Iklan Komindag

Bisnis olahraga dan hiburan Eropa termasuk yang pertama mengumumkan langkah tersebut.

Klub Liga Premier Manchester United menarik hak sponsor maskapai penerbangan Rusia Aeroflot, Formula Satu membatalkan Grand Prix Rusia 2022, dan penyelenggara kontes lagu Eurovision mengatakan Rusia tidak akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam final tahun ini.

“Dimasukkannya entri Rusia dalam kontes (Eurovision) tahun ini akan membawa kompetisi ke dalam keburukan,” kata European Broadcasting Union (EBU) dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Pembuat gadget Dell Technologies Inc mengatakan pihaknya menangguhkan penjualan di Ukraina dan Rusia dan akan memantau situasi dengan cermat untuk menentukan langkah selanjutnya. Aturan baru AS tentang ekspor ke Rusia diumumkan pada Kamis (24/2/2022) mencakup komputer dan Dell menyumbang sekitar 6, persen dari pengiriman komputer ke Rusia pada kuartal terakhir, menurut peneliti IDC.

Maskapai penerbangan AS Delta Air Lines Inc mengatakan tanpa memberikan alasan, bahwa mereka telah menangguhkan layanan berbagi kode dengan Aeroflot.

Alexandria, Virginia, konsultan pemasaran Dan Sondhelm mengatakan perusahaan berusaha untuk menyeimbangkan risiko reputasi untuk terus berurusan dengan Moskow dengan kepentingan ekonomi mereka dan kekhawatiran tentang mengganggu beberapa investor mereka.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

“Ini akan memakan waktu bagi perusahaan untuk membuat keputusan mereka buat bertindak atau tidak melakukan apa-apa,” kata Sondhelm. “Itu tidak terjadi dalam semalam.”

Amerika Serikat pada Kamis (24/2/2022) memberlakukan sanksi terhadap Rusia yang menargetkan lima bank besar Rusia, termasuk Sberbank dan VTB yang didukung negara, dua pemberi pinjaman terbesar negara itu, serta individu kaya, dan mengumumkan langkah-langkah kontrol ekspor baru.

Pada Jumat (25/2/2022) negara-negara anggota Uni Eropa setuju untuk membekukan aset Eropa Putin dan menteri luar negerinya, di antara langkah-langkah lainnya.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Beberapa ahli dan pengacara mengatakan eksekutif Barat akan berusaha untuk mengakhiri pengaturan komersial, bahkan jika mereka tidak diwajibkan untuk melakukannya, untuk menghindari masalah hubungan masyarakat atau birokrasi yang mencoba menavigasi sanksi di bidang-bidang seperti ekspor teknologi.

“Apa yang akan dilakukan banyak dari mereka hanyalah menjatuhkan pelanggan Rusia. Mereka hanya akan mengatakan ‘kami tidak akan berurusan dengan itu,’” kata William Reinsch, Pakar Perdagangan di Pusat Studi Strategis dan Internasional dan mantan Pejabat ekspor Departemen Perdagangan AS.

David Smith, mitra di broker asuransi McGill and Partners di London, mengatakan bahwa bahkan sebelum invasi dan sanksi, dua penjamin emisi telah mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak ingin mengasuransikan perusahaan pelayaran yang beroperasi di perairan Rusia dengan alasan mereka tidak ingin memfasilitasi bisnis dengan Rusia.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

“Orang-orang harus semakin memikirkan masalah moral, ini bukan hanya latihan centang kotak,” kata Smith.

Merek konsumen Barat yang beroperasi di wilayah tersebut dapat menghadapi serangan balasan. Misalnya, beberapa poster di Facebook menanggapi dengan marah setelah akun terverifikasi untuk McDonald’s Corp memposting bahwa mereka menutup restoran di Ukraina, tetapi tidak menyebutkan lokasinya di Rusia.

“Penjajah Rusia, militer, dan anak-anak mereka akan terus menikmati berbagai burger. Dan anak saya duduk di tempat perlindungan bom dengan air mata berlinang,” salah satu poster, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Vitaliy Skalsky, mengatakan kepada Reuters di Ukraina dalam pesan Facebook.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Perwakilan McDonald’s di Amerika Serikat dan Ukraina tidak menanggapi permintaan komentar.

Bank-bank Barat dan perusahaan keuangan telah mempelajari implikasi praktis dari sanksi baru, kata beberapa sumber di industri yang diatur secara ketat.

Aturan tersebut melarang transaksi langsung dengan entitas yang terkena sanksi dan hubungan perbankan “koresponden” yang memungkinkan bank Rusia melakukan pembayaran internasional melalui bank AS. Tetapi mereka kurang jelas pada bidang-bidang seperti pembelian dan penjualan utang negara Rusia di pasar sekunder, kata seorang sumber senior di sebuah bank besar Eropa yang beroperasi di AS.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *