Kasi Pidum Kejari Trenggalek: Pengguna Sepeda Motor Dominasi Jumlah Pelanggaran Lalu Lintas di Trenggalek

Kejari Trenggalek
Warga yang sedang mengurus denda tilang di Kejaksaan Negeri Trenggalek, Kamis (28/10)/Foto: Herman

Trenggalek, Kanaltujuh.com

Sejumlah 234 pelanggar lalu lintas di Kabupaten Trenggalek mengurus tilang sekaligus mengambil barang bukti SIM (Surat Izin Mengemudi) dan STNK (Surat Tanda Nomor Kendaraan) di Kejaksaan Negeri Trenggalek, Kamis (28/10).

Kepala Seksi Pidum (Pidana Umum) Kejaksaan Negeri Trenggalek Fajar Nurhesdi S.H., menyampaikan bahwa secara umum pelanggar lalu lintas saat ini masih didominasi oleh pengguna kendaraan roda dua.

“Hampir 80 persen pelanggaran lalu lintas di dominasi oleh motor, sisanya kendaraan roda empat,” jelas Fajar di Gedung Kejari Trenggalek.

Baca Juga:
Bupati Arifin Tanggapi Positif Kritik Dari DPRD Soal LKPJ 2023

Fajar menyampaikan mereka yang mengambil barang bukti SIM dan STNK ini sebelumnya terjaring operasi lalu lintas dua minggu yang lalu.

Adapun jumlah denda yang diberikan pada para pelanggar bervariasi tergantung dari pelanggaran yang dilakukan.

Jika pelanggaran yang dilakukan hanya karena tidak membawa sim maka pengadilan memutuskan denda sebesar 100 ribu, namun jika tidak memiliki sim maka denda sebesar 200 ribu.

“Tapi jika pelanggaran itu lebih dari satu, maka penyidik akan menambah pasal lebih dari 1 maka denda yang diputus hakim pun akan lebih besar, biasanya lebih dari 100 ribu,” urainya.

Baca Juga:
Foto Wabup Lamongan Tak Muncul di Banner Ucapan Selamat Datang Pemudik, Ada Apa?

Dikatakan oleh Fajar jangka waktu pengambilan barang bukti seperti SIM dan STNK adalah dua tahun.

Kendati demikian jika dalam dua tahun barang bukti tilang itu tidak diambil oleh pelanggar, maka akan dilakukan pemblokiran.

“Jadi kita akan mengusulkan pemblokiran terhadap kendaraan yang tidak dibayarkan dendanya,” tutupnya.

Baca Juga:
Kapolres Lamongan Imbau Keselamatan Pengunjung Wisata Selama Libur Lebaran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *