Baleg Sampaikan Laporan Evaluasi Prolegnas RUU 2021

Suasana dalam ruangan di Gedung DPR-RI/Foto: DPR.go.id
Suasana dalam ruangan di Gedung DPR-RI/Foto: DPR.go.id

Jakarta, Kanaltujuh.com –

Wakil Ketua Badan Legislatif Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) M. Nurdin menyampaikan laporan tentang hasil evaluasi program legislasi nasional atau prolegnas rancangan undang-undang (RUU) prioritas tahun 2021.

Dari 33 RUU yang masuk dalam daftar Prolegnas Prioritas 2021, sebanyak 5 RUU telah disahkan menjadi undang-undang.

“Empat di antaranya RUU kumulatif terbuka,” kata Nurdin dalam rapat paripurna, Kamis, (30/9).

Sebanyak 12 RUU masih dalam pembicaraan tingkat I. Lalu 1 RUU menunggu penugasan pembahasan, 4 RUU menunggu surat presiden, 2 RUU menunggu penetapan paripurna, 2 RUU dalam proses harmonisasi di Baleg, 11 RUU dalam proses penyusunan di DPR dan pemerintah.

Lebih lanjut, kata Nurdin, ada 3 RUU usulan pemerintah dan 1 RUU usulan DPR yang masuk dalam daftar prolegnas 2021. Yaitu RUU tentang Kita Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) yang statusnya carry over usulan pemerintah, RUU perubahan atas UU Pemasyarakatan, RUU perubahan atas UU ITE, dan RUU perubahan atas UU Badan Pemeriksa Keuangan.

Kemudian Baleg juga telah sepakat untuk memasukan 1 RUU usulan DPR dalam Prolegnas 2020-2024, yaitu RUU tentang bahan kimia usulan DPR.

Lalu, 7 RUU tentang provinsi di Pulau Sulawesi dan Kalimantan, serta usulan Komisi II DPR tentang pembentukan daerah provinsi dan kabupaten/kota, yaitu Provinsi Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Timur.

“Ketujuh RUU sudah selesai tahap harmonisasi,” ujarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *