Luhut Minta Masyarakat Menahan Diri Untuk Tidak Bepergian Ke Luar Negeri

Luhut Minta Masyarakat Menahan Diri Untuk Tidak Bepergian Ke Luar Negeri
Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan/Foto: CNBN

Jakarta, Kanaltujuh.com –

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan meminta agar masyarakat menahan diri untuk sementara tidak bepergian ke luar negeri. Hal ini disampaikan setelah data dari Angkasa Pura menunjukan adanya kenaikan signifikan hingga dua kali lipat pada penerbangan ke luar negeri.

Iklan Komindag

“Pemerintah mengingatkan kepada masyarakat untuk tidak pergi ke luar negeri terlebih dahulu kecuali untuk kepentingan yang benar-benar urgent,” kata Luhut dalam konferensi pers daring, Senin, (13/12).

Luhut mengatakan varian baru Covid-19, Omicron, terindikasi menyebar jauh lebih cepat daripada jenis mutasi lainnya. Virus itu, saat ini diketahui telah menyebar di lebih dari 70 negara di dunia.

Baca Juga:
Firli Bahuri Disebut Kader Demokrat Bernafsu Tangkap Anis Baswedan

Mengenai hal itu Luhut pun meminta masyarakat agar memilih liburan di dalam negeri saja. Masyarakat yang pulang dari luar negeri pun tetap dan terus memberlakukan karantina 10 hari.

“Karena jangan membawa penyakit ke dalam negeri. Kami tidak ingin nanti Omicron dibawa masuk oleh yang pergi berlibur ke luar,” jelas Luhut.

Data awal dari Afrika Selatan, kata Luhut, menunjukkan bahwa Omicron terindikasi menyebar jauh lebih cepat daripada jenis mutasi lainnya. Namun demikian, Omicron terindikasi memiliki tingkat keparahan yang rendah.

Hal ini tercermin dari tingkat perawatan rumah sakit yang terkendali maupun tingkat kematian yang rendah. Meski begitu, Luhut menyebut mengingatkan bahwa tingkat kematian adalah indikator yang lagged.

“Sampai dengan hari ini berdasarkan informasi yang diberikan oleh Kemenkes dari hasil genome sequencing yang terus dilakukan tidak ditemukan adanya temuan kasus varian Omicron di Indonesia,” tegas Luhut.

Baca Juga:
Jokowi Imbau Jajarannya Untuk Jaga Stabilitas Ekonomi Di Masa Transisi Pandemi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *