Kunjungan Ke Lapas Surabaya, Wamenkumham Tekankan Pentingnya Tempat Ibadah

Kunjungan Ke Lapas Surabaya, Wamenkumham Tekankan Pentingnya Tempat Ibadah
Wakil Menteri Hukum dan HAM, Eddy O.S. Hiariej ketika berkunjung ke Lapas I Surabaya, Jum'at (17/12)/Foto: Kominfo Jatim

Surabaya, Kanaltujuh.com –

Wakil Menteri Hukum dan HAM Eddy OS Hiariej melakukan kunjungan ke Lapas I Surabaya, di sana ia menekankan pentingnya tempat ibadah di lapas/rutan. Menurutnya, keberadaan tempat ibadah menjadi ruh pemasyarakatan.

Iklan

Langkah jajaran Kanwil Kemenkumham Jatim memperluas area masjid mendapat apresiasi dari Eddy. Hal itu disampaikan Eddy usai meresmikan perluasan masjid Nurul Fuad Lapas I Surabaya Jum’at (17/12).

Eddy yang didampingi Kalapas I Surabaya Kanwil Kemenkumham Jatim Gun Gun Gunawan juga mengikuti Salat Jumat dengan para Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP). 

Baca Juga:
Trenggalek Sukses Raih Penghargaan Anugerah Merdeka Belajar 2024

Menurut Eddy, keberadaan tempat ibadah dalam lapas/rutan merupakan suatu hal yang wajib hukumnya.

Hal ini, lanjut Eddy, sebab lahirnya penjara bukan untuk dibuat untuk menghukum pelaku kejahatan.

“Dulu, pertama kali orang dihukum setiap hari hanya disuruh membaca kitab suci,” urainya.

Menurut Eddy, hal ini dilakukan agar WBP mendapat hidayah menuju pertobatan. Sehingga WBP tidak perlu berkecil hati. Karena ada hikmah dibalik vonis yang ada.

“Tapi kalau ikhlas, maka akan menjadi penggugur dosa. Maka harus tetap senyum, senang dan gembira,” jelasnya. 

Baca Juga:
Presiden Jokowi dan Perdana Menteri Papua Nugini Bahas Peningkatan Kerja Sama Bilateral

Sementara itu, Gun Gun Gunawan mengapresiasi antusiasme warga binaan dalam berbuat kebaikan.

Menurutnya, perluasan masjid yang dilakukan sejak 2016 itu bisa selesai berkat gotong royong WBP. Karena salah satu biaya pembangunannya berasal dari infaq jamaah.

“Selain itu, ornamen kayu adalah hasil kerajinan warga binaan yang selama ini mengikuti pembinaan meubelair,” ujar Gun Gun.

Gun Gun berkisah, pihaknya telah melakukan perluasan bangunan Masjid Nurul Fuad yaitu dari 321 meter persegi menjadi 926 meter persegi.

Daya tampungnya pun berlipat ganda dari yang sebelumnya hanya mampu menampung 400 Jamaah, sekarang bisa menampung 1.200 jamaah.

Baca Juga:
Pemkab Trenggalek Raih Juara 1 Lomba Video Kreatif di APKASI Otonomi Expo 2024

“Jumlah Warga Binaan kita sudah hampir 2.000 orang. Sehingga dibutuhkan tempat yang lebih luas untuk menampung ketika ada salat berjamaah,” ujarnya. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *