Qatar 2022: Tiket Piala Dunia Sepak Bola Mulai Dijual

Qatar 2022: Tiket Piala Dunia Sepak Bola Mulai Dijual
Piala Dunia 2022 Qatar/Foto: Getty Images

Jakarta, Kanaltujuh.com –

Tiket untuk Piala Dunia Qatar 2022 telah dijual dengan harga untuk penduduk yang ingin menghadiri pertandingan mulai dari 40 riyal Qatar ($ 11), yang termurah untuk penduduk setempat sejak Piala Dunia 1986 di Meksiko.

Iklan Komindag

Baik FIFA maupun panitia lokal belum mengumumkan berapa banyak penggemar yang akan diizinkan masuk ke stadion untuk Piala Dunia pertama di negara Arab, yang berlangsung dari 21 November hingga 18 Desember.

FIFA membuka pengundian pada hari Rabu yang menawarkan tiket pertandingan individu mulai dari 250 riyal ($69) untuk penggemar internasional – sekitar sepertiga lebih murah daripada di Rusia 2018 – tetapi tiket untuk final 18 Desember di Stadion Lusail berharga 5.850 riyal ($1.607), naik 46 persen dari $ 1.100 untuk final 2018.

Baca Juga:
Pihak Keamanan Brasil Lakukan Investigasi Pasca Kerusuhan Di Brasilia

Kursi termurah yang dijual umum secara internasional untuk menyaksikan tuan rumah membuka Piala Dunia pada 21 November berharga 1.100 riyal ($302), naik dari $220 di Rusia.

Fans yang mendaftar hingga 8 Februari akan mengikuti undian dengan mereka yang berhasil akan diberitahukan pada 8 Maret.

Proses tiket dimulai dengan hanya 13 dari 32 slot di turnamen yang terisi dan kualifikasi tidak berakhir sampai playoff antarbenua pada bulan Juni.

Tujuh stadion telah dibangun khusus dan satu dipugar untuk Piala Dunia tetapi karena tidak akan ada cukup hotel, beberapa penggemar mungkin harus tinggal di kapal pesiar untuk acara tersebut.

Baca Juga:
Sukses Comeback, Real Madrid Menang Atas Tuan Rumah Villarreal Dengan Skor 2-3

“Piala Dunia FIFA pertama di Timur Tengah dan dunia Arab akan menjadi peristiwa yang luar biasa,” kata Nasser al-Khater, CEO Qatar 2022.

“Qatar tidak sabar untuk menyatukan para penggemar untuk merayakan hasrat bersama mereka terhadap sepak bola, mengalami budaya baru, dan menikmati semua yang ditawarkan negara dan wilayah kami.”

Pembatasan Covid-19

Penyelenggara telah memperkirakan hingga 1,2 juta pengunjung bisa masuk untuk turnamen 32 tim. Dengan varian Omicron yang melanda banyak negara, Qatar saat ini memberlakukan pembatasan ketat pada pengunjung termasuk karantina untuk pendatang baru.

Baca Juga:
Manchester City Berhasil Comeback 4-2 Lawan Tottenham

FIFA dan pemerintah Qatar “berkomitmen untuk mengutamakan kesehatan” dan akan menetapkan “perlindungan yang diperlukan” untuk turnamen, kata FIFA.

Fans akan memerlukan pass khusus – Kartu Hay’ya – untuk mengakses stadion dan ini dapat mencakup informasi pengujian COVID.

FIFA bertujuan untuk menghasilkan $500 juta dari hak perhotelan dan penjualan tiket di delapan stadion.

Perlakuan Qatar terhadap pekerja migran dan catatan hak asasi manusianya telah menjadi sorotan sejak dianugerahi tuan rumah Piala Dunia 2022 pada 2010.

Bulan lalu, FIFA mengadakan pertemuan virtual dengan lembaga politik serta organisasi hak asasi manusia untuk membahas hak asasi manusia di Qatar.

Baca Juga:
PSG Berhasil Kalahkan Riyadh All Stars Dalam Duel Riyadh Season Cup 2023, Messi dan Ronaldo Cetak Gol

Pertemuan tersebut termasuk Presiden FIFA Gianni Infantino dan kepala badan penyelenggara turnamen Hassan Al Thawadi serta anggota Parlemen Eropa, Dewan Eropa dan perwakilan politik dari parlemen di seluruh Eropa.

“Sejak hari pertama, kami telah berkomitmen untuk memastikan warisan disampaikan sebelum turnamen dan bahwa warisan ini juga bertahan di luar turnamen, khususnya pada reformasi tenaga kerja tetapi juga pada topik lain,” kata Al Thawadi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *