Kanada Selidiki Keterkaitan India dengan Pembunuhan Aktivis Sikh

Kanada Selidiki Keterkaitan India dengan Pembunuhan Aktivis Sikh
PM Kanada Justin Trudeau

Kanaltujuh.com –

Perdana Menteri Kanada mengatakan bahwa badan-badan keamanan Kanada sedang menyelidiki “tuduhan yang kredibel mengenai kemungkinan adanya hubungan” antara agen-agen pemerintah India dan pembunuhan seorang aktivis terkemuka Sikh-Kanada awal tahun ini.

Iklan

Berbicara di Parlemen pada Senin (18/9/2023) sore, Justin Trudeau mengatakan dia secara pribadi menyampaikan “keprihatinan mendalam” kepada rekannya dari India, Narendra Modi, pada KTT G20 di New Delhi awal bulan ini.

Hardeep Singh Nijjar ditembak mati pada tanggal 18 Juni di luar kuil Sikh di Surrey, sebuah kota di provinsi paling barat Kanada, British Columbia, yang memicu pertanyaan dan kecaman luas.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

“Keterlibatan pemerintah asing dalam pembunuhan warga negara Kanada di tanah Kanada merupakan pelanggaran kedaulatan kami yang tidak dapat diterima,” kata Trudeau pada hari Senin (18/9/2023).

“Dengan sekuat tenaga, saya terus mendesak pemerintah India untuk bekerja sama dengan Kanada untuk menyelesaikan masalah ini.”

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri India menolak tuduhan tersebut, yang digambarkannya sebagai “tidak masuk akal”, dan mengatakan bahwa tuduhan tersebut juga telah ditolak oleh Modi ketika disebutkan oleh Trudeau.

“Tuduhan keterlibatan Pemerintah India dalam tindakan kekerasan apa pun di Kanada adalah tidak masuk akal dan beralasan,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

“Kami adalah negara demokratis dengan komitmen kuat terhadap supremasi hukum.”

Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah telah mengusir seorang diplomat India – kepala badan intelijen eksternal India, yang dikenal sebagai RAW, di Kanada – atas tuduhan tersebut.

Dia tidak memberikan rincian tambahan, seperti nama pejabat tersebut atau kapan pengusiran itu terjadi.

“Kami melihat kemungkinan pelanggaran kedaulatan ini benar-benar tidak dapat diterima, dan itulah sebabnya kami menyampaikan informasi ini hari ini,” kata Joly kepada wartawan dalam konferensi pers singkat.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Pernyataan Kementerian Luar Negeri India juga menolak komentar Joly.

Surat kabar Globe and Mail pertama kali melaporkan bahwa otoritas keamanan nasional Kanada memiliki “informasi intelijen yang dapat dipercaya bahwa India berada di balik” pembunuhan Nijjar.

Sumber yang berbicara kepada outlet berita Kanada tidak mengatakan bagaimana mereka mengambil keputusan tersebut.

“Pemerintah Kanada secara pribadi telah mengesampingkan pemutusan hubungan diplomatik dengan New Delhi namun sedang mempertimbangkan langkah-langkah untuk menanggapi apa yang mereka anggap sebagai pelanggaran serius terhadap kedaulatan Kanada,” lapor surat kabar itu, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Baca Juga:
Mantan Presiden Trump Ditembak Saat Kampanye di Pennsylvania, Pelaku Tewas dan Dua Orang Terluka

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *