Kematian Akibat Covid-19 di AS Meningkat Tajam

Kematian Akibat Covid-19 di AS Meningkat Tajam
Kematian Akibat Covid-19 di AS Meningkat Tajam

Jakarta, Kanaltujuh.com –

Didorong oleh varian coronavirus Omicron yang sangat menular, jumlah kematian COVID-19 di AS mencapai 900.000, menurut data dari Universitas Johns Hopkins, kurang dari dua bulan setelah negara itu melampaui 800.000 kematian.

Iklan Komindag

Upaya vaksinasi AS telah dilaakukan meski masih terjadi salah informasi dan perselisihan politik. Namun demikian, vaksin telah terbukti aman dan sangat efektif untuk mencegah penyakit serius dan kematian.

“Ini adalah angka yang sangat tinggi,” kata Dr Ashish K Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown.

“Jika Anda memberi tahu kebanyakan orang Amerika dua tahun lalu ketika pandemi ini sedang berlangsung bahwa 900.000 orang Amerika akan mati selama beberapa tahun ke depan, saya pikir kebanyakan orang tidak akan mempercayainya.”

Sementara gelombang Omicron yang brutal mengurangi cengkeramannya di AS – dengan kasus baru COVID-19 turun di 49 dari 50 negara bagian di negara itu – kematian rata-rata mencapai lebih dari 2.400 per hari, tingkat tertinggi sejak musim dingin utara terakhir.

AS memiliki jumlah kematian akibat virus corona yang dilaporkan tertinggi di antara negara mana pun di dunia, dan bahkan kemudian, jumlah sebenarnya dari nyawa yang hilang secara langsung atau tidak langsung akibat COVID-19 dianggap jauh lebih tinggi.

Para ahli percaya beberapa kematian COVID-19 telah disalahartikan dengan kondisi lain, sementara beberapa orang Amerika diperkirakan meninggal karena penyakit kronis seperti penyakit jantung dan diabetes karena mereka tidak dapat atau tidak mau mendapatkan perawatan selama krisis.

“Kami telah meremehkan musuh kami di sini, dan kami kurang siap untuk melindungi diri kami sendiri,” kata Dr Joshua M Sharfstein, seorang profesor kesehatan masyarakat di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg.

Sementara Omicron terbukti lebih kecil kemungkinannya menyebabkan penyakit parah daripada Delta, jumlah orang yang terinfeksi Omicron lebih besar berkontribusi pada tingginya jumlah kematian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *