Pakar Hukum: Kewenangan Penyadapan di UU Kejaksaan Perlu Pedoman Pelaksanaan

Pakar Hukum: Kewenangan Penyadapan di UU Kejaksaan Perlu Pedoman Pelaksanaan
Gedung Kejaksaan Agung RI/Foto: Dok. Kejagung

Jakarta, Kanaltujuh.com –

Pakar hukum pidana dari Universitas Al Azhar Indonesia, Suparji Ahmad, mengatakan, kewenangan Kejaksaan untuk melakukan penyadapan berdasarkan UU Kejaksaan perlu dipertegas dengan pedoman aturan pelaksanaan tentang teknis penyadapan.

Iklan Komindag

“Persoalan penyadapan adalah persoalan yang sangat sensitif karena ada konflik antara kepentingan publik dan kepentingan privat,” kata Suparji dalam webinar bertajuk “Mengangkat Marwah Kejaksaan, Membangun Adhyaksa Modern”, dikutip dari Tempo pada Rabu (15/12).

Suparji berpendapat bahwa ada potensi pelanggaran HAM melalui kewenangan penyadapan jika Kejaksaan Agung melakukan tanpa pedoman aturan yang pasti.

Baca Juga:
Jokowi Imbau Jajarannya Untuk Jaga Stabilitas Ekonomi Di Masa Transisi Pandemi

“Saya pernah membaca ada buku tentang penyadapan dan hak asasi manusia. Saya kira itu juga bisa menjadi referensi tentang bagaimana melaksanakan penyadapan,” jelasnya.

Dalam proses penegakan hukum jaksa membawa kepentingan publik. Namun, mereka dapat masuk ke ranah-ranah pribadi dan piranti-piranti komunikasi individu dengan kewenangan penyadapan. Penyalahgunaan kewenangan terkait hal ini yang dapat melanggar hak asasi manusia.

“Harus ada komitmen. Hasil penyadapan itu memang yang seharusnya memiliki relevansi pada konteks penegakan hukum, jangan sampai membawa persoalan-persoalan individu yang tidak ada kaitannya dengan perkara. Misalnya, soal kehidupan rumah tangganya atau anaknya. Itu tidak memiliki korelasi dengan pembuktian perkara,” ujarnya.

Baca Juga:
Wagub Bali: Pengembangan Potensi Wisata Jangan Meninggalkan Warga Lokal

Oleh karena itu, kata Suparji, pedoman utama proses penyadapan yang dapat benar-benar menjamin bahwa penyadapan dilakukan dalam rangka kepentingan penegakan hukum.

Jaminan bahwa penyadapan tidak memiliki tendensi lain, selain untuk menegakkan hukum, dapat meminimalisir distorsi, penyimpangan, atau pelanggaran HAM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *